Beranda > Bahasa Indonesia > Perbandingan dan Pertentangan (Perkembangan dan Pengembangan Alinea_Kelanjutan)

Perbandingan dan Pertentangan (Perkembangan dan Pengembangan Alinea_Kelanjutan)

3. Perbandingan dan Pertentangan

Yang dimaksud dengan perbandingan dan pertentangan adalah suatu suatu cara dimana pengarang menunjukkan kesamaan atau perbedaan antara dua orang, obyek atau gagasan dengan bertolak dari segi-segi tertentu. Kita dapat membandingkan misalnya dua tokoh pendidikan, bagaimana poltik pendidikan yang dijalaninya dengan memperhatikan pula segi-segi lain untuk menerangkan gagasan sentral itu. Maksud daripada perbandingan itu adalah untuk sampai kepada suatu penilaian yang relative kepada kedua tokoh tersebut. Segi-segi perbandingan harus disusun sekian macam sehingga kita dapat sampai kepada gagasan sentralnya. Misalnya mula-mula kita membandingkan rasa humor mereka, cara mereka menghadapi lawan-lawannya, cara mereka menghadapi pendukung-pendukungnya, serta tingkah laku pribadi mereka; rangkaian perbandingan-perbandingan itu diarahkan kepada gagasan sentral, yaitu bagaimana rasa humor mereka menjadi senjata politis, serta bagaimana mereka menghadapi lawan-lawan mereka sekian maca sehingga tidak merugikan sahabat-sahabat dan sekutu-sekutu mereka.

Perhatikan kutipan di bawah ini:

“Demokratisering yeng menandai sepak terjang Angkatan ’66 yang juga sangat terkenal dengan istilah Orde Baru pada hakekatnya adalah bangkitnya kesadaran dan keinsafan akan pentingnya kritik. Sebab demokrasi tanpa kritik merupakan isapan jempol belaka. Demikian tulis Prof. Dr. R.C. Kwant. ‘Kritik menyodorkan kenyataan secara penuh tanggung-jawab dengan tujuan agar orang yang bersangkutan mengadakan pemikiran kembali dan selanjutnya mengadakan perbaikan diri atau self koreksi’.

Mengapa demokratisering dan dinamisering dengan cita-cita yang begitu luhur itu dapat kurang lancer jalannya, pada hemat kami memang bisa dimaklumi dengan mengingat namanya sendiri yakni Orde Baru. Ini berarti bahwa kritik masih merupakan hal yang baru. Hal ini jelas kita taruhkan pada latar belakang orde lama sebagai kebalikannya. Dalam kehidupan orde lama kata “kritik” tidak termuat dalam kamus sehari-hari. Yang ada ialah kata-kata macam menjilat, mendukung tanpa reserve dan sebagai kelanjutannya adalah merongrong, ganyang dan mendongkel. Kata-kata terakhir itu diperuntukkan lawan-lawannya yang tidak sepaham, sebab setiao gejala yang menunjukkan akan adanya suatu pengertian ke arah kebaikan tetapi yang tidak begitu mendatangkan kenan lingkungan istana karena dipandang bertentangan dengan apa yang sedang berlaku maka disebutnya merongrong kewibawaan, melawan kebijaksanaan yang telah digariskan oleh pemerintah. Kuliah filsafat yang menjadikan manusia bisa berpikir lurus dan kritis dan karenanya telah dijadikan studium generale kemudian harus dicabut dari lembaga ilmiah tertinggi ini dengan dalil ‘menghidupkan alam pikiran liberal’. Karenanya harus diganyang oleh setiap orang yang selalu siap mendukung tanpa reserve pada setiap tindakan yang mau merealisasikan gagasan ‘ilmu untuk rakyat’. Filsafat adalah ajaran kaum liberalis borjuis, dengan sendirinya rakyat yang menciptakan masyarakat sosialis emoh filsafat”.

Alinea pertama hanya berfungsi sebagai dasar untuk memahami alinea yang kedua. Dasar yang dinyatakan dalam alinea pertama itu adalah pentingnya kritik. Tetapi supaya persoalan kritik ini bisa lebih jelas fungsinya maka diuraikan dalam sebuah perbandingan, yaitu antara orde lama dan orde baru. Dalam orde lama kritik tidak ada. Karena tidak ada kritik, maka timbulah akibat selanjutnya: menjilat, mendukung tanpa reserve: sedanfkan untuk lawan-lawan politik dilontarkan kata-kata: merongrong, ganyang dan mendongkel; begitu pula kuliah filsafat yang membuat manusia bisa berpikir kritis dilarang. Kalau kita melihat ciri-ciri orde lalma ini, maka orde baru haruslah merupakan kebalikan dari itu. Yakni adanya kritik dengan segala konsekuensinya.

(Selanjutnya: Analogi)

Referensi: Prof. DR. Gorys Keraf_Komposisi_Sebuah Pengantar Kenahiran Bahasa

About these ads
Kategori:Bahasa Indonesia
  1. luthfi
    Oktober 22, 2009 pukul 20:27

    Makasih Atas Pengertiannnya…^_^

  2. nasarudin top
    Maret 7, 2012 pukul 19:02

    cacad betoel lagh n3 tulizan …
    tag gert! WAGH aq dibwat na ….
    babi pantek anjeng pepek kontol

  3. Juni 4, 2013 pukul 19:35

    10 dieting for 7 days Tips to Naturally Treat Gout1.
    But will keep you fuller longer than an airy doughnut will.

  1. Mei 16, 2008 pukul 09:14

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: